Tentang Hari Anak Sedunia


Foto oleh Bang Encing

Waktu kita kecil dulu, saat masih sekolah dasar, kita pernah ditanya tentang apa cita-cita kita. Kemudian tangan kita mulai terangkat dan kita berteriak lantang menyebutkan jawaban.

Kita pernah berkeinginan menjadi dokter, karena seringnya kita melihat mereka di televisi, mereka keren dengan tugasnya membantu banyak orang untuk sembuh. Kita pernah bercita-cita menjadi seorang guru, karena kita sadar sepenuhnya sosok yang mendidik kita di depan kelas setiap hari adalah sosok yang begitu berwibawa dan mengajarkan kita banyak hal. Kita pernah ingin menjadi polisi, pramugari, polwan, tentara, bupati atau bahkan presiden.

Waktu kita kecil dulu, kita hidup dengan banyak sekali kesenangan permainan. Petak umpet, layang-layang, gobak sodor, mobil-moblan dari tanah liat, main kelereng atau engklek. Setiap hari permainan kita selalu berganti, tidak pernah kehabisan ide. Kita tidak ada keresahan memikirkan kebutuhan hidup dan permasalahan besar yang esok harus dihadapi.

Dulu waktu kecil, cita-citaku menjadi guru, lalu berganti dokter, lalu berganti lagi pramugari. Tapi kusadar karena tinggiku tidak akan pernah sampai dan cantikku biasa-biasa saja, maka aku rubah cita-citaku menjadi guru (lagi). Hahaha.

Waktu terus berjalan dan kini kita semua tumbuh. Ada yang tercapai, ada yang berganti menjadi lainnya.

Mungkin tidak semua kita mendapati masa kecil dengan berbagai banyak kenangan menyenangkan. Tidak semua kita memiliki kesempatan sekadar berandai-andai ingin menjadi apa. Tidak semua kita masa kecilnya diisi dengan bermain dan bercanda bersama kawan. Karena keadaan yang memaksa kita tumbuh di keluarga yang membuat kita bekerja sebelum waktunya misalnya. Hingga tidak sempat melanjutkan sekolah, tidak bisa menggapai impian seperti yang anak-anak lain inginkan. Tidak semua kita dilahirkan di keluarga yang mendukung apa yang kita inginkan. Entah terbatas finansialnya, hubungan yang tidak begitu sehat atau keutuhan sebuah keluarga yang tidak sempurna.

Kini, mudah-mudahan kita sudah berdamai dengan semuanya. Dan
bersyukur untuk setiap keadaan yang ada. Apa yang telah terjadi, mudah-mudahan bisa menjadikan kita kini pribadi yang lebih bijak dan selalu cinta untuk berbuat kebajikan.

Jika kita diberikan kesempatan menjadi orang tua, semoga pengalaman yang menyertai tumbuh kembang kita, kelak menjadi pelajaran berharga untuk kita menentukan bagaimana kita mendidik anak-anak kita agar mereka tumbuh menjadi pribadi yang lebih baik dari kita.

Selamat hari anak-anak sedunia. Setiap kita pernah menjadi anak-anak. :’)

Advertisements

29 thoughts on “Tentang Hari Anak Sedunia

  1. Dulu cita2ku jadi dokter gigi etapi takut ke dokternya, terus mau jadi business woman etapi kaga ada modal duit sama yakinnya, wkwkwkwkwk jadi anak2 mah yg dianggap keren pokonya langsung dijawab jadi cita2. Padahal pas udah gede gak cuma melulu perihal keren ya. Selamat hari anak sedunia! Baru tau. Hehe.

    Liked by 1 person

  2. Waktu SD pingin jadi dokter, SMP pengen jadi Penulis, SMA pengen jadi guru. Nyatanya dagang-dagang juga ikut jejak Bapak. Masa kecil memang masa yang paling indah, dikasih es krim coklat saja sudah senang seharian 😁

    Liked by 2 people

      1. Betul juga sih, haha.
        Jadi keinget kalimat yang entah baca di buku atau denger dari orang:
        menjadi dewasa artinya kehilangan banyak tawa.
        Yah, tanpa terasa kayak baru kemarin pakai kaos belepotan tanah liat setelah main seharian di tanah lapang, waktu memang cepat sekali berlalu.

        Like

  3. Dulu aku pun pernah bercita-cita. Ingin menjadi penyanyi ceritanya. Menjadi seniman juga pernah kucita-citakan.. Akhirnya aku sadar. Suaraku tak seperti iwan fals, fales nya aja yg ada. Aku juga cepet bosan dan gak telaten dalam menggambar.. Sekarang, aku hanya sdg berusaha meraih cita-cita yg lain, gak usah disebut, takut gak kesampaian nanti malu.. 😂

    Liked by 2 people

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s